sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Menkominfo: E-voting bisa diterapkan pada Pilkada 2024

Menkominfo Rudiantara memprediksi penerapan teknologi pemungutan suara elektronik (e-voting) bisa dimulai pada Pilkada 2024.

Sukirno
Sukirno Kamis, 09 Mei 2019 02:19 WIB
Menkominfo: E-voting bisa diterapkan pada Pilkada 2024

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara memprediksi penerapan teknologi pemungutan suara elektronik (e-voting) bisa dimulai pada Pemilihan Kepada Daerah (Pilkada) 2024.

"Kalau kita mau e-voting, kita harus memastikan aksesnya sudah bisa di ponsel. Mungkin 2024 ada beberapa misalkan, tergantung KPU yang mengatur Pilkada dulu," ujar Rudiantara di Jakarta, Rabu (8/5) malam.

Menurut dia, sebelum teknologi ini diterapkan, perlu ada kepastian dari sisi akses dan sistem. Salah satunya registrasi kartu prabayar yang sudah menyeluruh.

Untuk itu, Kominfo saat ini fokus menyelesaikan registrasi prabayar. Sementara pengembangan sistem ada di tangan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

"Akses dulu kemudian sistemnya, registrasi prabayar. Sekarang registrasi prabayar masih terus kami benahi terus, belum 100% selesai registrasi pra bayar," tutur dia.

Ide melaksanakan pemilu berbasis elektronik telah ada sejak 2009. Saat itu, Mahkamah Konstitusi mengabulkan permohonan uji materi Bupati Jembrana, I Gede Winasa, terhadap Pasal 88 UU Nomor 32/2004 tentang Pemerintah Daerah.

Kementerian Dalam Negeri menilai teknologi bisa menjadi salah satu solusi meminimalkan kerumitan pemilihan umum serentak di Indonesia. E-voting sebenarnya sudah diterapkan di sejumlah negara di antaranya Brasilia, Meksiko, India, Filipina, Korea Selatan, Australia, dan Belanda. (Ant).

Sponsored
— Sidhant Sibal (@sidhant) April 17, 2019