sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Suka mengunyah es saat hamil, mungkin Anda anemia

Beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara pica dan kekurangan zat besi.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 22 Jul 2021 19:52 WIB
Suka mengunyah es saat hamil, mungkin Anda anemia

Belakangan ini Anda sedang senang mengunyah es batu, terutama ketika Anda dalam masa kehamilan. 
Kira-kira apa yang bisa dijelaskan dari kebiasaan ini.

Pica

Dorongan kuat untuk makan es batu selama kehamilan dianggap sebagai bentuk pica. Pica adalah istilah untuk kondisi di mana seseorang gemar memakan barang-barang non-makanan seperti tanah liat, kapur, tanah, serpihan cat dan plester. Kebiasaan makan dianggap kompulsif, dan barang-barang yang dikonsumsi tidak banyak mengandung nilai gizi.

Pica dapat menyerang siapa saja, meskipun paling sering terjadi pada anak-anak dan wanita hamil.

Tapi untuk fenomena gemar makan es batu, secara teknis, disebut pagophagia.

Mengapa sebagian banyak wanita jadi gemar makan es saat hamil?

Belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan tumbuh prilaku pica pada seseorang. Pemahaman tentang kondisi ini juga agak terbatas. Namun dorongan untuk mengunyah es bisa datang dengan berbagai alasan. Namun, untuk kali ini kita bahas yang terkait dengan enemia (kekurangan zat besi). 

Beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara pica dan kekurangan zat besi. Ini mungkin  menunjukkan bahwa kekurangan zat itu memiliki peran dalam kondisi tersebut. Menariknya, penderita pica dengan kadar zat besi rendah tidak mengidam atau memakan makanan yang secara alami tinggi zat besi.

Sponsored

Kekurangan zat besi 
Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa peserta studi non-anemia melaporkan tingkat pagophagia yang sangat rendah (4%) sedangkan peserta anemia melaporkan tingkat yang jauh lebih tinggi (56%). Ditemukan juga bahwa mengunyah es memberi peserta studi anemia dorongan mental. Mereka yang anemia menunjukkan waktu respons yang meningkat secara dramatis pada tes neuropsikologis, sedangkan ini tidak terjadi pada peserta non-anemia

Seberapa umumkah pagofagia?

Berdasarkan sebuah laporan, kebiasaan pagofagia mengidam mengunyah es batu di kalangan wanita hamil, cukup populer. Dari lima wanita hamil, 1 menunjukkan pagofagia.

Telah ditemukan bahwa mengobati anemia dapat mengurangi keinginan mengidam. Jika Anda sering menginginkan es, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu, sebelum mengonsumsi suplemen zat besi. Namun, saat hamil, penting bagi Anda untuk mengonsumsi cukup zat besi, idealnya dari sumber alami yang mudah diserap dan kecil kemungkinannya menyebabkan sembelit.

Saat hamil, asupan zat besi harian yang disarankan adalah 27mg per hari.

Sumber zat besi antara lain:

  • Kerang (misalnya tiram, kerang dan remis)
  • Daging sapi, ayam, kalkun, ikan, dan domba
  • Telur
  • Kacang mete
  • Kacang-kacangan yang dimasak (misalnya lentil dan kacang polong)
  • Sayuran hijau (misalnya brokoli, bayam, bit perak)

Anemia defisiensi besi dapat memengaruhi suasana hati dan konsentrasi Anda, dan dapat menyebabkan kelelahan yang luar biasa, sakit kepala, sesak napas, dan lesu - dan siapa yang membutuhkan lebih dari itu ketika Anda sudah hamil dan lelah!

Dalam beberapa kasus, keinginan es tidak perlu dikhawatirkan dan bukan merupakan indikasi kekurangan, tetapi selalu layak untuk diperiksa.

Apakah mengunyah es batu dapat merusak gigi?

Bahkan jika kebiasaan es batu Anda tidak disebabkan oleh kekurangan vitamin, dokter gigi Anda mungkin tidak akan terlalu suka Anda makan terlalu banyak es, karena dapat membahayakan gigi. Gigi manusia dirancang untuk memakan makanan yang lebih lembut, bukan untuk mengunyah es batu yang keras.

Mengunyah es dapat mengikis email gigi, membuat gigi rentan terhadap kerusakan, dan bahkan meningkatkan kepekaan terhadap makanan panas dan dingin.

Oleh karena itu penting untuk diingat bahwa meskipun es adalah salah satu keinginan paling tidak berbahaya yang dapat Anda miliki, ada risiko pada gigi dan diet Anda, terutama jika Anda tidak mengatasi kemungkinan penyebab anemia yang mendasarinya.

Hanya tes darah sederhana yang diperlukan untuk memeriksa kadar zat besi Anda. Tanyakan secara khusus untuk mengetahui kadar feritin. Untuk orang dewasa yang anemia, kadar feritin di bawah 15 g/L dianggap kekurangan zat besi. Antara 15–30 g/L sangat sugestif.( Sumber:BellyBelly)

Berita Lainnya
×
tekid