sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

KPK siap telusuri kepala daerah pemilik rekening di kasino

KPK siap menelusuri temuan PPATK terkait kepala daerah yang diduga memiliki rekening di kasino luar negeri.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Selasa, 17 Des 2019 05:14 WIB
KPK siap telusuri kepala daerah pemilik rekening di kasino
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 64958
Dirawat 31798
Meninggal 3241
Sembuh 29919

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turut angkat bicara terkait temuan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) ihwal dugaan kepala daerah yang menempatkan dana dalam bentuk valuta asing ke rekening kasino di luar negeri.

Kepala Biro Humas KPK Febri Diansyah mengaku pihaknya tak dapat menyampaikan proses penanganan kasus terkait temuan PPATK ihwal adanya penyelewengan wewenang kepala daerah yang mencuci uang di rekening kasino luar negeri. Pasalnya, temuan yang dipaparkan PPATK bersifat rahasia.

"Sehingga, ada atau tidak adanya (temuan PPATK) dikirim ke KPK atau polisi atau jaksa itu tidak bisa kami konfirmasi. Tetapi, memang KPK cukup intenslah kerja sama dengan PPATK kalau kami butuh informasi terkait aliran dana soal kasus korupsi," kata Febri, saat ditemui di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Senin (16/12).

Meski demikian, Febri memastikan, pihaknya akan berkoordinasi jika PPATK dapat menyerahkan data tersebut kepada KPK. Namun demikian, proses penanganan perkara dalam menindak temuan itu harus dilalui dengan rangkaian penelusuran alat bukti yang ada.

"Karena kalau data mentah PPATK yang ada juga tak boleh jadi alat bukti. Itu adalah informasi intelijen. Kita memang mesti memperlakukan data detil tersebut sebagai info inteijen. Sehingga, detilnya memang tak bisa dibuka," terang Febri.

Untuk diketahui, dugaan kepala daerah menyimpan uang di rekening kasino luar negeri telah diungkap Ketua PPATK Kiagus Ahmad Badaruddin, saat menyampaikan laporan akhir tahun kinerja PPATK 2019.

Kiagus menyebutkan PPATK menemukan dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) kepala daerah. Ia menyatakan kepala daerah itu menaruh uangnya di luar negeri.

"PPATK menelusuri transaksi keuangan beberapa kepala daerah yang diduga melakukan penempatan dana dalam bentuk valuta asing dengan nominal setara Rp50 miliar ke rekening kasino di luar negeri," ujar Kiagus di Kantor PPATK, Jalan Juanda, Jakarta Pusat. 

Sponsored
Berita Lainnya