sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ketum Golkar jadi beban Jokowi jika tetap di Kabinet Kerja

Dalam jajaran Kabinet Kerja, Airlangga menjabat sebagai Menteri Perindustrian. Ia dikukuhkan sebagai Ketum Golkar berdasarkan Munaslub.

Syamsul Anwar Kh
Syamsul Anwar Kh Rabu, 20 Des 2017 17:39 WIB
Ketum Golkar jadi beban Jokowi jika tetap di Kabinet Kerja
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 882.418
Dirawat 138.238
Meninggal 25.484
Sembuh 718.696

Airlangga Hartarto resmi menggantikan Setya Novanto sebagai Ketua Umum Partai Golkar. Kepastian itu diperoleh setelah 100% pemegang hak suara Partai Golkar dalam Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar sepakat mengukuhkannya memimpin partai beiringin hingga 2019.

Selain itu, Munaslub juga memberikan mandat penuh kepada Airlangga untuk melakukan revitalisasi kepengurusan dewan pimpinan pusat (DPP) Partai Golkar dengan menjadi formatur tunggal.

"Munas memberi mandat tunggal pada ketua umum melakukan revitalisasi untuk restrukturisasi pengurus DPP," jelas Airlangga seperti dikutip dari Antara, Rabu (20/12).

Setelah terpilih, Airlangga lalu menyinggung adanya persoalan internal partai yang berdampak pada menurunnya elektabilitas partai hingga di bawah 10 persen. Karena itu, ia mengajak seluruh kader untuk bersatu, kompak, dan bersama-sama bekerja keras untuk mengembalikan kejayaan Partai Golkar.

"Kepada seluruh kader, mari rapatkan barisan dan jadikan momentum Munaslub saat ini menjadi titik konsolidasi, sehingga Partai Golkar dapat kembali menjadi partai papan atas pada pemilu 2019," katanya.

Dengan terpilihnya Airlangga, dia menjadi satu-satunya menteri Kabinet Kerja yang juga menjabat sebagai ketua umum partai politik. Pengamat politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio menilai sebaiknya Presiden Joko Widodo (Jokowi) mencopot Airlangga sebagai Menteri Perindustrian. Terlebih 2018 mendatang, sudah mulai masuk tahun politik dan keberadaan Airlangga di pemerintahan, dianggap bisa menjadi beban.

“(Airlangga) harusnya diganti. Itu kan juga jadi beban buat Jokowi. Ya kan dia lebih mudah diserang lawan politiknya. Dia (Jokowi) bilang jangan ada rangkap jabatan,” ujar Hendri saat berbincang dengan Alinea.

Meski demikian, Hendri berharap Airlangga segera mengajukan penduran diri dan fokus terhadap pemulihan citra Partai Golkar. Ia pun melihat kecenderungan itu, termasuk syarat jatah menteri Golkar tak berkurang di jajaran Kabinet Kerja.

“Lagipula Airlangga tidak keberatan (mundur sebagai Menteri Perindustrian) asal jatahnya tetep di Golkar. Lebih baik mengundurkan diri,” sambungnya.

Sponsored

Henri menambahkan, agenda utama Golkar dibawah Airlangga, ialah membawa Jokowi untuk memenangkan Pilpres 2019. Dengan begitu, ia memprediksi citra partai berlambang beringin bisa berubah dan menjadi positif.

“Dia (Airlangga) kan cuma dua tahun (memimpin Golkar), agenda utama membawa Jokowi ke (Pilpres) 2019. Kalau citra Jokowi bagus, citra Golkar juga bagus,” tandasnya.

Berita Lainnya