sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Presiden Tunisia memecat Perdana Menteri dan menangguhkan parlemen

Presiden Tunisia memecat perdana menteri dengan alasan untuk menenangkan suasana untuk menyelamatkan negara.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 26 Jul 2021 09:09 WIB
Presiden Tunisia memecat Perdana Menteri dan menangguhkan parlemen

Presiden Tunisia Kais Saied memecat Perdana Menteri Hichem Mechichi dan menangguhkan parlemen, setelah protes kekerasan pecah di seluruh negeri.

Ribuan pengunjuk rasa, yang marah atas kesalahan penanganan Covid-19 oleh pemerintah, membanjiri jalan-jalan dan bentrok dengan polisi pada hari Minggu (25/7).

Kais Saied mengumumkan dia akan mengambil alih dengan bantuan dari perdana menteri baru. Ini dilakukan untuk untuk membawa ketenangan ke negara itu. Tapi lawan mencap langkahnya sebagai kudeta.

"Kami telah mengambil keputusan ini ... sampai perdamaian sosial kembali ke Tunisia dan sampai kami menyelamatkan negara," kata Saied dalam pidato yang disiarkan televisi setelah pertemuan keamanan darurat di istananya.

Pada Minggu malam, pengunjuk rasa bersorak dengan perayaan setelah mendengar berita Perdana Menteri Hichem Mechichi telah dipecat.

Ribuan orang telah berdemonstrasi menentang partai yang berkuasa di ibukota Tunis dan kota-kota lain, meneriakkan "Keluar!", dan menyerukan agar parlemen dibubarkan.

Pasukan keamanan memblokir parlemen dan jalan-jalan di sekitar Avenue Bourguiba, pusat protes anti-pemerintah selama revolusi Tunisia tahun 2011. Polisi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa dan menangkap beberapa orang setelah bentrokan pecah di beberapa kota lain.

Para pengunjuk rasa menyerbu kantor partai Ennahdha yang memerintah, menghancurkan komputer dan membakar markas lokalnya di Touzeur. Partai tersebut mengecam serangan itu, menyalahkan "geng kriminal" yang mencoba "menumbuhkan kekacauan dan kehancuran".

Sponsored

Peringatan militer

Presiden Saied berjanji untuk menanggapi kekerasan lebih lanjut dengan kekuatan militer.

"Saya memperingatkan siapa pun yang berpikir untuk menggunakan senjata ... dan siapa pun yang menembakkan peluru, angkatan bersenjata akan merespons dengan peluru," ancamnya.

Dia mengatakan konstitusi mengizinkannya untuk menangguhkan parlemen jika dalam keadaan bahaya.

Namun Ketua Parlemen Tunisia Rached Ghannouchi menuduh presiden melakukan "kudeta terhadap revolusi dan konstitusi".

"Kami menganggap lembaga-lembaga itu masih berdiri dan pendukung Ennahda serta rakyat Tunisia akan membela revolusi," kata Ghannouchi, pemimpin Ennahda, kepada kantor berita Reuters.

Revolusi Tunisia 

Sepuluh tahun yang lalu, revolusi Tunisia mengantarkan demokrasi dan memicu pemberontakan Musim Semi Arab di seluruh wilayah.

Tetapi harapan bahwa ini akan membawa lebih banyak pekerjaan dan peluang telah dikecewakan. Satu dekade kemudian, Tunisia sedang berjuang melawan krisis ekonomi yang mendalam dan salah satu wabah virus corona terburuk di Afrika.

Kasus-kasus telah meningkat tajam dalam beberapa pekan terakhir, memberikan tekanan lebih lanjut pada ekonomi yang goyah. Perdana Menteri Hichem Mechichi memecat menteri kesehatan minggu lalu, tetapi ini tidak banyak membantu meredakan kemarahan orang.(Sumber: Reuters, BBC)

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB
×
tekid